Friday, 30 May 2014

Thursday, 29 May 2014

Oppa, Saranghae...

Dibalik setiap musibah selalu ada hikmah.

Itu yang saya rasain pas sebulan yang lalu diputusin secara sepihak oleh si Sam. ga ada angin ga ada badai, tiba2 aja. iya sih, di alam bawah sadar saya emang ada niat2 buat mutusin dia. tapi kenapa keduluaaan?! sebagai perempuan, harga diri saya rasanya diinjak2.. T.T

tapi beneran lho, pas di mobil abis saya diputusin, sepanjang jalan sampe rumah saya nangis. nangis nyesel kenapa sempet mikir untuk mutusin sam yang ternyata akhirnya saya malah diputusin duluan. nangis inget kisah2 indah saya sama sam selama sekitar 1,5 tahun. inget gimana sam disebut ama temen2 sebagai 'okky jelly drink'. inget betapa banyak memory2 yang saya simpen di sam. heuheuheu..

sampe rumah bukannya di pukpuk, ibu malah ketawa ngakak.. dinasihatin juga sih, supaya lain kali ati2 menjaga hal yang berharga dari diri kita. iya sih, kehilangan sam adalah teguran dari Allah supaya saya bisa lebih ati2 lagi.
Ibu juga nasihatin supaya ga usah nangis, harus cepet move on. meski saya mau nangis sampe mata air kering juga si sam ga bakalan balik kan? 

okesip!
saya harus move on!

singkat cerita, ga pake lama2, setelah melakukan survey dan beauty contest, pilihan saya jatuh pada ......... OPPAAAAA...!!!

lebih ganteng, muluuuusss, sliiiimm, dan oke!

penampakannya OPPA <3 span="">

semoga jodoh kita panjang ya oppa....:))

apasih yang bikin saya jatuh cinta?
apa yaah..
kamera depannya lumayan, 2mp. secara saya suka selfie. jadi ini penting banget. hahaha:D
di kameranya ada juga uda termasuk aplikasi beautify buat yang suka edit2 poto biar cakep. jadi ga perlu donlod camera 360 yaaahh..:D
kalo saya sih ga tll suka, secara kan saya udah cakep dari sononya..
*kemudian idung memanjang kek pinokio krn kebanyakan boong:D

ada gesture settingnya juga. jadi saya bisa masukin kode2 pribadi yang bisa bikin shortcut langsung ke aplikasi yang saya pengenin, kayak kamera ato mp3 nya.

ada juga fasilitas private mode and general mode. secara temen2 saya kan suka banget minjem2 henpon bwt maen game ato apa gitu. jadi saya bisa switch to friends mode, jadi ada beberapa akun private yang ga muncul kalo yang lagi aktif adalah friends mode. rahasia aman deeh..:p

trus lagi yang saya suka, layarnya dia kuat banget. kegetok pake kunci motor ga baret. jadi ga usah khawatir baret kalo cuma kena kuku2 aja sih..

sebenernya banyak sih alasan knp saya jatuh cinta sm Oppa, tapi yah brubung ini bukan postingan berbayar, info lebih lanjut silakan hubungi counter henpon terdekat yaah...
hihihi:p
Read More

Wednesday, 28 May 2014

Poto Prewed, Yay or Nay?

Ibas-Aliya's prewed

Sebagai fotografer tukang poto keliling, beberapa kali saya dapet project prewed. kebanyakan sih buat dicetak di undangan, kalo ga gitu buat dipasang pas resepsi. banyak pro kontra soal boleh ato enggaknya foto prewed. saya menghormati apapun pendapat yang ada, mau yang pro atau yang kontra. 

kalo bwt nikahan sendiri bakalan ada poto prewed ga? mmmm....sejujurnya sih pengen! buat lucu2an, buat kenangan ntar kalo udah sama2 tua, buat becandaan sama anak cucu. *tapi si mister tidak setujuh. ya baiklah..

tappi..tappi...tapppi....
trus kalo seandainya jadi pake prewed mau yang kayak apa?

saya suka foto essay. jadi prewed saya, kalo ntar si mister mau diajakin, adalah foto essay jadi akan ada sekitar 8-10 foto yang diambil dan disusun agar foto2 tsb menjalin cerita. trus juga, saya maunya fotonya ga yang nempel2 gitu. ga oke. ga boleh juga kan yah, kan blom jadi mahram. jangan nempel2 dong.

ada beberapa foto yang dari lama saya udah naksir mau bikin yang mirip2 kek gitu.













kasih link nya aja yah.. punya orang sowalnyah :D

http://www.antheiaphoto.com/blog/2010/will-cindy-prewedding/
http://weddingcarousel.blogspot.com/2011/07/review-prewed-photos-cheese-d.html
http://sewarnapelangi.blogspot.com/2011/06/foto-prewedding-hmmmmm.html


Read More

Tuesday, 27 May 2014

LDR


Temen saya cerita kalo ga kebagian tiket mudik KA ke Indramayu, akhirnya dengan terpaksa oper di Semarang yang mana ongkosnya jadi sekitar 500an ribu buat sekali angkut. dan kalo diitung2 pp dia ngabisin sejuta cuman buat mudik sampe hari minggu. alasan klise, kangen suami. hiks..:(
temen saya emang LDR an sama suaminya yang kerja di indramayu, sedangkan dia ngelanjutin master nya di surabaya.

kalo diitung2, banyak juga sih temen saya yang menjalin hubungan jarak jauh semacam itu. mulei yang AKDP (antar kota dalam propinsi), AKAP (antar kota antar propinsi), antar pulau, antar negara, bahkan yang antar benua juga ada, si cewek di surabaya cowoknya di den haag. 

saya selalu ngerasa orang2 yang ngejalanin LDR adalah orang yang hebat. mereka bisa gitu bertahan dengan satu komitmen, percaya dan yakin kalo pasangannya yang ratusan, ribuan bahkan jutaan km jauhnya bisa menjaga diri, saling menjaga kepercayaan. keren.

belom lagi kan jarak yang jauh, komunikasi yang pasti tergantung banget sama yang namanya teknologi. untuk saling kabar2i kan pasti pake gadget dong. kalo mau pake merpati pos, boro2 sampe den haag, baru nyebrang ke sumatra aja itu merpati udah jadi burung dara goreng yang dijual di penyetan kaki lima...hehehhe:D
tapi ada dampak positifnya juga sih, orang yang LDR gitu biasanya jarang berantem kalo lagi ketemuan. gimana mau berantem, ketemu aja blom tentu setahun 3 kali. masih berantem? eman2 bangeeeettt!!! hahahhay..

ada yang lagi galau karena LDR? 
Yuk ah sini, merapat. dengerin LDR nya Raisa. dijamin, makin galau..wkwkwkwkwk :D
*kemudian ditimpuk sendal orang seRT:d


Read More

Sunday, 25 May 2014

3M

pict from here
Tadi pagi, saya menghadiri majelis pernikahan salah seorang teman baik saya, Ulfa, di asrama haji. di sela-sela aktivitas saya sebagai fotografer tukang poto, ada sebuah nasihat dari pihak mempelai wanita buat Ulfa terutama, dan secara umum buat para (calon) istri di majelis tadi, yang masuk banget ke saya. nasihat yang sudah ga asing lagi buat saya, cuman hari ini rasanya jadi #makjleb banget. sebuah filosofi perempuan jawa yang dulu saya sempet mempertanyakan validitasnya.
Syarat tercapainya keluarga yang ASMARA, assakinah mawaddah dan rahmah adalah istri yang memenuhi 3M. Masak, macak dan manak.
Tendensius? saya juga awalnya merasa hal yang sama. Kenapa peran seorang istri dikerdilkan menjadi cuma urusan domestik macam itu? Take a breath first, jangan keburu esmosi dong ah:D

kita kupas satu persatu. 
Masak. 
masak bukanlah sekedar tentang membuat makanan, mengolah bahan mentah menjadi makanan matang yang siap disantap seluruh keluarga. memasak adalah proses, proses memahami selera suami, kegemaran suami. proses yang panjang tentang pemahaman istri bagaimana mengatur uang belanja agar tetap bisa menyediakan makanan yang sehat dan enak bagi keluarga. masak adalah ujian kesabaran sekaligus tantangan bagi seorang istri untuk selalu mampu memberikan pelayanan terbaik pada keluarga. istri yang pandai memadu padankan berbagai bumbu masak, mengolahnya menjadi lezat diharapkan mampu juga membawa filosofi tersebut dalam kehidupan berumah tangga. ilmu tentang bagaimana meracik perbedaan pendapat antara suami-istri agar tetap sesuai porsinya, mengelola perbedaan yang ada tsb menjadi 'hidangan' yang indah, yang membuat kehidupan pernikahan menjadi semakin barakah.

Macak. 
Pria jatuh cinta lewat mata, sedangkan wanita jatuh cinta lewat telinga. Dandan dalam hal ini bukan sekedar urusan fisik. iya, sangat penting seorang istri tetap berdandan meskipun anaknya udah 3, masi balita semua. yang repotnya naudzubillaah.... tapi, istri selalu harus terlihat bersih, cantik dan wangi untuk suami. macak juga dalam urusan kepribadian. 
dulu saya pernah berprinsip bahwa saya ga bakalan mentolerir pasangan yang menuntut saya untuk berubah. saya tetep mau jadi diri saya sendiri, bukan jadi orang lain yang memakai topeng. prinsip itu ga salah memang, tapi perlu dikoreksi. 
pasangan yang sehat adalah pasangan yang bertumbuh. seiring dengan perjalanan hidup manusia, semua orang dengan maupun tanpa mereka sadari mereka berubah. saya contohnya. pas pertama kali kuliah, hasil psikotes saya menunjukkan bahwa saya adalah seorang melankolis koleris. sekarang2 ini, saya totally sanguin koleris. berubah kan? lingkungan, pergaulan, bahan bacaan, tontonan, segala hal yang ada disekitar saya merubahnya. dan belakangan saya berdamai dengan solusi yang tepat. menjadi diriku sendiri yang terbaik. the best of me:))
macak juga berarti menjaga kesehatan. uang tanpa kesehatan tiada artinya. itu tagline di puskesmas deket rumah uti yang saya inget jaman saya kecil dulu :D

Manak.
salah satu tujuan dari menikah adalah untuk melestarikan keturunan, itu yang saya baca di sebuah buku, Di Jalan Dakwah Aku Menikah. 
Ada juga kan hadist nya kalo ga salah, anjuran dari Rasulullah untuk umat muslim agar memilih istri yang diperkirakan mampu memberikan keturunan yang banyak. 
namun, ada juga pasangan yang menikah sudah puluhan tahun namun belum dikaruniai anak dan masyaaAllah tetap romantis dan bahagia. karena punya anak itu ga sama kayak ngerjain tesis. asal dikerjain rajin, rajin bimbingan, rajin membaca, rajin ngadep dosen, sunatullah cepet lulus. punya anak itu ada faktor X, takdir Allah yang sangat besar pengaruhnya. mau dipaksakan kayak gimana juga, kalo Allah belum berkehendak ga akan kejadian.
jadi, ga usah sok2an kepo nanya2 kok blom hamil, blom isi, padahal nikahnya udah lama, dst. ngasih anak itu murni hak prerogatifnya Allah. ente mo protes?!

kenapa cuma istri yang dituntut macem2? karena seperti yang udah saya sebutin diatas, ini adalah nasihat dari pihak mempelai wanita, which is nasihatnya emang buat mempelai (dan calon mempelai) wanita. begonooo...
ada juga sih nasihat bwt mempelai prianya. tapi pas ituuu...pas ituuu...mmm...saya ga ndengerin keknya. sibuk ngeliatin hasil jepretan. mhihihihi:D

tapi, ada sebuah konklusi yang bagus banget menurut saya, dari guru ngaji pas kami mendapatkan materi tentang fiqh munakahat (fiqh pernikahan)
Menikah itu bukan tentang bagaimana menuntut hak, tapi menikah adalah tentang bagaimana kita memenuhi kewajiban.
Read More

Saturday, 24 May 2014

Kampungan

taken from here

Pada suatu siang yang agak panas disebuah spbu, saya ngantri isi bensin. spbu nya kecil, cuman ada 1 depo buat premium, 1 buat pertamax dan 1 buat solar. dan karena mobil yang saya kendarai tangkinya ada di kiri, maka saya ngantri di sisi kanan dari depo premium tsb. disisi kiri boanyak bingit motor2 yang antri, begitu pula disisi kanan. cuman yang kanan emang ga sebanyak yang kiri sih antrian motornya. dan yang menurut saya ajaib adalah adanya sebuah mobil yang antri ngadep saya. hadap2an gitu. dia antri isi bensin juga. absurd yes?! karena eh karena tangki dia di kanan yang mana harusnya dia ikutan antri barengan sama motor2 yang banyak di sisi kiri. tapi dengan asik masyuknya dia ngisi bensin dengan antrian barbar macam itu. saya masih sabar. pas dia mau keluar, saya dengan senang hati mundurin mobil. dia lewat melambai indahnya. 

ehtapi dong, ADA LAGI!!! di belakang si to**ta, ada mobil bagus dan mahal ha***er trus kayaknya dari penampilannya juga, yang nyetir horang kayaah. sebenernya sayang yah, mobil bagus gitu dikasih minumnya premium, cuman kayaknya emang depo pertamaxnya abis sih, jadi kan daripada ndorong kan? mungkin siih.. namun, yang bikin saya senewen adalah kejadian yang terjadi sesaat setelah si bapak tsb dilayanin sama mas2 pom bensin.  dia nglakson2 saya, sambil tangannya melambai2 nyuruh saya mundur. saya mundur? tidak selangkahpun! enak aja dia yang salah antri tapi saya yang disuruh mundur. mentang2 body mobil dia lebih gede? hiiisssshhh,,, salah sendiri antri ala barbar. 
saya sih stay cool aja, pasang muka ngajak berantem lempeng. pura2 ga ngeh dia nyuruh apa. abis gitu dia mundur sendiri trus keluar pake jalur depo pertamax sebelah yang emang kosong melompong. dan si bapak sempet ngomel2 lho, keliatan dari gerak bibir sama tampangnya yang siap ngelempar iphone *yuk ah, sini dilempar iphone nya, tak tangkep dengan suka cita, hahahha:D

saya bukan sekali ini ngadepin orang dengan penampilan yang high maintenance, tapi pribadinya low ethic. pas saya antri beli telor di warung, ada anak koass nya ptn favorit yang nyerobot. ngookkk!! situ ngga sekolah mas? ga malu ama seragam koass? ampun deh!

miris yah? 

Norak, kampungan itu bukan ketika naik pesawat pertama kali, berbaju kusam, sendal jepit, nggak ngerti gimana pasang sabuk pengaman, nggak ngerti nomor kursi. Itu bukan norak, kampungan. Norak, kampungan itu adalah: naik pesawat, berpakaian keren, sepatu, keren banget, tapi tetap asyik menelepon padahal pesawat sudah bergerak, dan jelas2 di sandaran kursi depan kita, ada stiker ancaman denda 200 juta, kurungan, jika menyalakan telepon genggam.
Norak, kampungan itu bukan saat kita nggak tahu bagaimana mencet lift, bingung ini kemana, lantai berapa, terlihat banget dari kampung. Itu jelas tidak norak, kampungan. Norak, kampungan itu adalah saat kita berpakaian kinclong, sepatu mengkilat, tapi merokok santai di dalam lift yang tertutup. Atau merokok di ruangan ATM yg juga sama tertutupnya.
Norak, kampungan itu bukan saat kita hidup sederhana, kemana2 naik angkot, topik percakapan nggak ada canggihnya, tapi lurus dan nggak macam2. Norak, kampungan itu adalah saat kita punya rumah mewah, mobil mewah, kalau ngomong canggih bener, tapi sejatinya korup dan mencuri uang rakyat.
(TERE LIYE)


Read More

Friday, 16 May 2014

PDA




Menurut kamusnya wikipedia, PDA adalah kependekan dari Public displays of affection, yang artinya adalah acts of physical intimacy in the view of others alias pamer kemesraan. biasaya sih ini terjadi pada pasangan yang baru menikah (newly wed). masing2 negara atau wilayah sih punya standar macem2 lah tentang PDA ini. tergantung budaya ato kearifan lokal di wilayah tersebut juga.

trus, mengapakah saya tertarik untuk membahas PDA ini? ceritanya ada salah seorang senior saya di kampus yang menasihati juniornya yang mo merid. inti dari nasihatnya adalah supaya ntar kalo si junior dah nikah, ga mengumbar kemesraannya secara berlebihan di medsos. bahasan jadi panjang karena banyak pasangan yang udah merid akhirnya urun rembug terhadap nasihat tsb.

ada yang pro namun ga sedikit yang kontra.
yang pro umumnya karena merasa jengah sbg akibat banyaknya pasangan newly wed yang hobi pasang status 'indahnya pacaran setelah menikah' atau sapaan2 romantis yang mestinya cukup jadi konsumsi di dalam kamar atau didalam rumah. 
sedangkan sisi yang kontra merasa bahwa selama ini apa yang mereka lakukan ga melanggar norma2 juga. ga sampe yang ada adegan 18++ yang sampe harus kena sensor KPI juga. hehehhe:D
ada juga celetukan "Yang jomblo nih yang biasanya jadi panas"
hayo lhooo...jomblo lhooo....wakakakakaka:D

trus saya? santei kek di pantei...
pada dasarnya saya emang bukan orang yang suka peduli ama urusan orang lain sih *kecuali ada yg nyolek. jadi pada saat rame pembahasan itu saya jg baru nyadar emang ada beberapa orang di sekitar saya yang berlaku sejenis. 
terganggu? enggak, biasa ajah. malah bisa jadi bahan pembelajaran. jadi tuh gini, misalkan pasangan pelaku PDA itu memposting sebuah puisi yang romantis, saya bisa nyontek, edit2 dikit.

kalo ada yang posting foto romantis berdua, saya juga bisa nyontek bwt tambahan referensi pas jadi tukang poto keliling. bisa jadi bahan kritis, kurang terang, poi nya kurang tegas dst. poto2 yang asalnya dari amatir gitu biasanya suka ada ide2 buat disempurnakan. kalo menurut saya sih..

kalo udah parah? nyetatus pamernya tiap hari? ya kitanya yang sabar ajah. namapun manten baru, pasti masi kek gitu. masi spt pameo, 'kalo cinta sudah melekat, eek kucing rasa cokelat'. ntar ada masanya kok honey moon versi bollywood akan berakhir. kalo mereka dah back to real life, insyaaAllah PDA semacam itu akan hilang, at least berkurang. pasangan semacam itu cuman butuh ditoleransi aja kok. percayalah...*idih, saya sok ngerti banget, semacam saya pernah pernah jadi manten baru ajah.wakakakaka:D

lagian mendingan juga liat mesra2annya orang di medsos, daripada liat status orang berantem ama pasangan, mertua, ipar2, iya ga sih?
walopun emang sama2 aib yang harusnya ditutup. tapi kan judulnya kalo disuruh milih. hehehe:D

kalo kalyan gimana?


Read More

Monday, 12 May 2014

How I met him ....

 

Pertengahan 2009 saya yang sudah mulai galau karena 3 proposal skripsi yang tak jelas ada ujung nya, akhirnya memutuskan untuk kerja ajah. saya kerja ditawarin temen saya di sebuah ngo bidang kemanusiaan yang waktu itu kantornya di sekitar darmo. saya seneeeng banget ketemu sama temen2 baru dan temen2 gila*dalam artian positif, seruuuu banget. saya deket dengan semua orang yang ada disana. tapi, yang paling deket adalah partner kerja saya. saya panggil dia pak oo. kedekatan kami pernah saya ceritain disini. sampe suatu ketika dia direkomendasikan untuk naik jabatan, tapi pindah ke Banjarmasin.

T.T

singkat cerita buat gantiin posisi dia, akhirnya dibuka rekrutmen. setelah melalui berbagai tahapan rekrutmen, diterimalah orang baru yang....
tinggi banget! menjulaaaaaannnggg gituh..hihihihi:p

tapi beneran yak, tingginya 170 sekian cm. kalo disebelahin sm saya yang cuma 150 something, ya jomplang lah yaa.. ibarat dia raksasa dan saya salah satu dari 7 kurcacinya snow white yang melarikan diri *lebaaaayyyy:D

selain itu, kesan pertama adalah doi sangatlah pendiam. dan sedikit pemalu. jadi kan saya ngebayangin kalo kita lagi ngobrol trus didengerin dari ruang sebelah, seolah2 saya lagi monolog. karena saya terus menerus ngecepret while dia ngeliatin aja sambil sesekali senyum ato manggut2. 

trus? can I accept him? not at all!!!

sejak pak oo pindah ke bjm dan si partner baru saya, saya kasih nama dia mr. Tuktuk, officially jadi partner saya, hari2 saya kelabu. beteeee terus bawaannya. tiap hari dia saya omelin. adaaa aja kerjaan dia yang ga beres di mata saya. bahkan kadang2 kalo sebenernya salahnya ada di saya, saya tetep aja ngomel juga *maafkan akuuuuuhhh:) *partner kerja tiri

dan ajaibnya, beliau tidak pernah marah ato ngambek ke saya. ato ngejahatin saya. ato misalnya diem2 makan bekal makan siang saya, melarang semua tukang becak ngangkut saya sampe pangkalan angkot ato mengancam sopir angkot untuk memboikot saya. bahkan dia mau2nya menawarkan diri dititipi beli makan siang di warung belakang kantor favorit saya. dia kelewat baik kayaknya.

dan saya? tidak bergeming. tidak semudah itu aku akan luluh padamuh!! *jengjengjeng....*backsound ala sinetron alay :D

tapi itu ga lama kok, akhirnya kami cocok dan jadi temen baik. bahkan dia sempet saya jodoh2in sm temen kantor yang lain, mb sarah. karena mereka sama2 tinggi. hehehhe:D
tapi, ga lama setelah itu dia pindah kerja ke bumn di semarang. everything goes fine. ga ada perasaan gimana2 juga. selama kami dekat ya emang jadi temen yang baik. awal2 di semarang masi suka kontak2an, ngiming2i jajanan di smg, semacam tengkleng kambing *ato sapi? dan es duren, secara kita berdua maniak duren:D

kita sempet lost kontak selama sekitar 2 tahunan, sampe akhir 2013 kemaren saya ngaudit kantor dia di smg. saya ngontak dia karena mau nagih janji bwt nraktir es duren sekenyangnya pas maen ke smg. mau duel versus makan es duren kita. muahahaha:D

ketemu nya di semarang juga pas dalam kondisi yang tidak direncanakan. jadi ceritanya hari kedua saya ngaudit, saya ada tes auditor plat merah di sby. jadi hrs pp smg-sby sepulang kantor, ijin sehari bwt tes, trus abis tes langsung balik ke smg lagi. 
naik apaahh??
bingung!!
naik kereta? ga tau jadwalnya. keknya uda kelewat. naik pesawat? mahal! harga tiket sby-smg sama kyk sby-cgk. mending saya ke jkt. hehehehe
akhirnya saya nekad naik bis!
dan saking pinternya matematika saya, akhirnya saya malah naik bis yang kalo perjalanan normal (ga macet s.d. macet dikit2) sampe smg sekitar jam 2 pagi. pinter kan?!-___-'

saya uda nanya2 si atin, temen saya yang uda 3 thn di smg. dan jawaban dr dia justru bikin saya makin parno. dia bilang ga ada taksi kalo dini hari gitu di terminal. trus terminalnya serem. trus kalo nelpon pool taksi juga blom tentu bisa soalny kan taksi smg ga sebanyak di sby. makasih ya atin..T.T

Ditengah kegalauan sekaligus keparnoan saya yang mulai merambat naik seiring merambatnya bis keluar terminal bungurasih, ada seseorang yang ngewasap saya.

"jadi naik bis?"
"iya jadi"
"dijemput siapa sampe terminal?"
"naik taksi"
"uda pesen taksinya?"
"blom"
"ya ampuun..gimana sik? kalo di terboyo ga selalu ada taksi mlm2. skg sampe mana? bla..bla..bla..."
dan berakhir pada tawarannya bwt njemput saya di terminal.

saya langsung jawab iya? ngga dong! sebagai perempuan bergengsi tinggi, saya tentu saja menolak. meski dalam hati jingkrak2. hahahhaha:D


bukan apa2 juga sik, kan dia lagi dinas mlm. kan gangguin kerjaan dia kan ya, siapa saya tiba2 membuat karyawan orang minta ijin keluar buat njemput saya. tapi orang yang ngewasap saya tetap teguh pada pendiriannya bwt jemput saya seperti teguhnya tiang bendera pas upacara. karena ga enak dipaksa2 terus, akhirnya saya mau jg dijemput. dengan segala pesan sponsor *asalgaganggukerjaan dan *asaldiijininamaatasan. padahal sik, dalam hati saya #bahagiatiadatara dan #sujudsyukur.
oh my saviour....*peluk tas gede:D

sampe di terminal saya turun dari bis pas dia dateng. dia langsung nganter saya ke hotel dan saya ngucapin terima kasih banget udah mau repot2 dan nyempetin waktu bwt jemput saya. yang mana saya baru tau kalo dia ijin sama atasannya bwt jemput orang penting. bhahahahak:D
*tapi emang bener kan, kan saya auditor di kantornya dia:D

pas saya mau tidur dia wasap saya lagi kalo dia uda sampe kantor lg dg selamat. Padahal nih ya, pas ketemu di terminal saya dibikin keki. saya kan udah jingkrak2 melambai2 dengan super heboh sebagimana layaknya ketemu temen lama. dia cuma senyum kikuk dong. patah hati deh saya!
di mobil menuju hotel juga saya sampe nyaris kehabisan bahan becandaan gara2 becandaan saya ga ditanggapin properly. saya juga sempet mikir, ini orang ikhlas ga sih njemput?
abisnya, kayak yang aneh gitu tingkahnya. jauh banget sama wasap2nya yang amazing selama beberapa hari ini sejak tahu surat tugas saya ke kantornya dia.
*pas itu udah naksir yah, makanya jadi salting? hayo ngakuu...hayo ngakuuu...:p
 
and from that night, I realized, that everything will be different...:p
Read More