Saturday, 24 May 2014

Kampungan

taken from here

Pada suatu siang yang agak panas disebuah spbu, saya ngantri isi bensin. spbu nya kecil, cuman ada 1 depo buat premium, 1 buat pertamax dan 1 buat solar. dan karena mobil yang saya kendarai tangkinya ada di kiri, maka saya ngantri di sisi kanan dari depo premium tsb. disisi kiri boanyak bingit motor2 yang antri, begitu pula disisi kanan. cuman yang kanan emang ga sebanyak yang kiri sih antrian motornya. dan yang menurut saya ajaib adalah adanya sebuah mobil yang antri ngadep saya. hadap2an gitu. dia antri isi bensin juga. absurd yes?! karena eh karena tangki dia di kanan yang mana harusnya dia ikutan antri barengan sama motor2 yang banyak di sisi kiri. tapi dengan asik masyuknya dia ngisi bensin dengan antrian barbar macam itu. saya masih sabar. pas dia mau keluar, saya dengan senang hati mundurin mobil. dia lewat melambai indahnya. 

ehtapi dong, ADA LAGI!!! di belakang si to**ta, ada mobil bagus dan mahal ha***er trus kayaknya dari penampilannya juga, yang nyetir horang kayaah. sebenernya sayang yah, mobil bagus gitu dikasih minumnya premium, cuman kayaknya emang depo pertamaxnya abis sih, jadi kan daripada ndorong kan? mungkin siih.. namun, yang bikin saya senewen adalah kejadian yang terjadi sesaat setelah si bapak tsb dilayanin sama mas2 pom bensin.  dia nglakson2 saya, sambil tangannya melambai2 nyuruh saya mundur. saya mundur? tidak selangkahpun! enak aja dia yang salah antri tapi saya yang disuruh mundur. mentang2 body mobil dia lebih gede? hiiisssshhh,,, salah sendiri antri ala barbar. 
saya sih stay cool aja, pasang muka ngajak berantem lempeng. pura2 ga ngeh dia nyuruh apa. abis gitu dia mundur sendiri trus keluar pake jalur depo pertamax sebelah yang emang kosong melompong. dan si bapak sempet ngomel2 lho, keliatan dari gerak bibir sama tampangnya yang siap ngelempar iphone *yuk ah, sini dilempar iphone nya, tak tangkep dengan suka cita, hahahha:D

saya bukan sekali ini ngadepin orang dengan penampilan yang high maintenance, tapi pribadinya low ethic. pas saya antri beli telor di warung, ada anak koass nya ptn favorit yang nyerobot. ngookkk!! situ ngga sekolah mas? ga malu ama seragam koass? ampun deh!

miris yah? 

Norak, kampungan itu bukan ketika naik pesawat pertama kali, berbaju kusam, sendal jepit, nggak ngerti gimana pasang sabuk pengaman, nggak ngerti nomor kursi. Itu bukan norak, kampungan. Norak, kampungan itu adalah: naik pesawat, berpakaian keren, sepatu, keren banget, tapi tetap asyik menelepon padahal pesawat sudah bergerak, dan jelas2 di sandaran kursi depan kita, ada stiker ancaman denda 200 juta, kurungan, jika menyalakan telepon genggam.
Norak, kampungan itu bukan saat kita nggak tahu bagaimana mencet lift, bingung ini kemana, lantai berapa, terlihat banget dari kampung. Itu jelas tidak norak, kampungan. Norak, kampungan itu adalah saat kita berpakaian kinclong, sepatu mengkilat, tapi merokok santai di dalam lift yang tertutup. Atau merokok di ruangan ATM yg juga sama tertutupnya.
Norak, kampungan itu bukan saat kita hidup sederhana, kemana2 naik angkot, topik percakapan nggak ada canggihnya, tapi lurus dan nggak macam2. Norak, kampungan itu adalah saat kita punya rumah mewah, mobil mewah, kalau ngomong canggih bener, tapi sejatinya korup dan mencuri uang rakyat.
(TERE LIYE)


0 komentar:

Post a Comment