Tuesday, 5 April 2016

Surabaya, Kota Sego Bebek


Gambar dari gambarterbaru.com
Salah satu yang membuat saya susah move on dari Surabaya adalah soal kulinernya, terutama Sego Bebek. Sudah bukan rahasia lagi, kalau Surabaya adalah surga buat kuliner bebek. Di kota ini, ada berbagai macam jenis olahan bebek yang dijamin bisa bikin lidah kalian bergoyang ngebor saking endeuuss nya:D

Kayak yang beberapa hari yang lalu nih, abis nengok temen saya si Isti yang abis operasi usus buntu *cepet sembuh ya kakaakk..:), eh malah dikasih rekomendasi warung bebek enak deket situ. Meluncurlah kita kesana.
Dan gara-gara makan bebek di situ jadi kepikiran bikin postingan tentang bebek. Cekidot yaak…!!

1. Bebek Ampel
Bebek ini adalah rekomendasi dari partner bisnis sekaligus partner in crime saya,  Megalina. Karena provokasi dia yang gencar ditambah saya lagi laper berat menjelang buka puasa, meluncur cuzzz.. kita berdua kesana. Lokasinya ini beneran pinggir jalan. Bukan warung PKL ya, gerobak aja, bok! tapi antriannya bikin frustasi! Pembelinya juga banyak yang bermobil dan menjadikan jalanan di sekitarnya macet. Lokasi tepatnya sih, dekat pertigaan sebelum masuk kawasan Ampel. Tahu gapura masuk wilayah Ampel? nah ikuti jalan aja, sebelah kiri jalan ada gerobak dorong yang banyak dirubung orang-orang berwajah campuran laper dan emosi, itu dia bebek Ampel :)
Rasanya? enak lho! meski di pinggir jalan gitu. Mungkin karena makannya campur sama asap mobil motor yang wara-wiri di sekitarnya ya. wakakaka :D
murah lagi! cukup dengan 10k aja sudah dapat sepotong bebek goreng enak, nasi putih dan segelas es teh manis. Pas saya kesana malah dapat bonus tontonan gratis bapak-bapak sakit jiwa (gila) lagi orasi marah-marah sendiri dipinggir jalan -___-

2. Bebek belakang Hotel JW Marriot
Sebenernya, saya beneran guriga sama bebek yang satu ini. Penampakannya yang guedee dan tebbeel banget membuat saya berpikir kalo ini sebenernya bukan bebek, melainkan entok. Tau entok? yah masih sodaraan jauhlah sama bebek. Cuma biasanya lebih gendut.
Rasa? mm..biasa aja sih. Ya kan saya udah  termakan kecurigaan di atas. Tapi, sambelnya enduus.. temen saya si Tria ajah sampe minta nambah-nambah sambel di sini:p
Oh iya, nyaris lupa. Lokasinya di belakang hotel JW Marriot. Ada gang kan setelahnya hotel. Masuk aja, ketemu jalan belok kiri pertama masuk. Enggak seberapa jauh kok kok masuknya. Atau tanya aja sama pak-pak becak di sekitar, terkenal kok warungnya.

3. Bebek Mercon
Nah kalo yang ini pasti sudah bekenlah di kalangan pecinta kuliner bebek Surabaya. Lokasinya di Jalan Kayoon, depannya resto Dcost.
Rasa? pedeeeessss poll!! sampe bikin bibir jontor, ing*s berderai-derai dan rambut gatal-gatal *wakakaka...nggilani tenan!:D 
Kalo menurut testimoni Farida, bisa banget buat kuliner pas abis diputusin. Nggak perlu sungkan  buat mewek nonstop dengan alasan pedeeessss!!!:D
Tapi buat yang nggak hobi sama pedes, masih ada menu bebek-bebek lain kok yang nggak seberapa pedes. Sarannya sih, dateng kesini jangan pas lagi laper-lapernya ya. Bisa-bisa kalian pada makan meja saking luammmaaanya dilayani. Soalnya nih, beberapa kali kesini mesti ngantri nungguin pesanan tiba :D
Sekian dulu cerita per-bebek-an saya. Lain kali disambung lagi, masih ada banyak bebek enyyyaakk yang belum dibahas

Catatan: Jangan terlalu sering makan bebek ya! inget kolesterol. Hihihihihi:p





















0 komentar:

Post a Comment