Thursday, 2 November 2017

Berwisata ke Ranu Gumbolo Tulungagung




“Parkir sebelah sini mbak..”
Mas-mas penjaga parkir sigap terbangun dari duduknya yang terkantuk-kantuk demi melihat kami menepi. Sejurus kemudian membantu memberi aba-aba parkir di tepi jalan. Memang parkir khusus hanya disediakan untuk roda 2, sedangkan kendaraan roda 4 cukup diparkir berjajar di pinggir jalan raya. Relatif aman karena toh jalanan sepi, hanya satu dua kendaraan saja yang lewat. Itu pun mayoritas adalah pengunjung di tempat ini.

Selamat datang di Ranu Gumbolo, 182 mdpl.

Ya, kalian tidak salah baca. Namanya mengingatkan kita akan telaga yang terletak di kaki gunung Semeru, Ranu Kumbolo. Konon menurut cerita, telaga ini dinamakan Ranu Gumbolo karena pemandangannya yang cantik mirip dengan Ranu Kumbolo. Bedanya jika hendak ke Ranu Kumbolo kalian perlu berstamina prima untuk menempuh perjalanan yang lumayan menguras tenaga, di Ranu Gumbolo ini begitu turun dari kendaraan, lokasi telaga langsung bisa terasa nikmatnya.

Ranu Gumbolo
Berlokasi hanya sekitar 24 km dari kota Tulungagung, telaga Ranu Gumbolo begitu mudah ditemukan. Terimakasih pada teman-teman local guide, karena telah mencantumkan lokasi Ranu Gumbolo ini aplikasi Google maps. Jika tidak macet, dan memang Tulungagung jarang sekali macet kecuali saat hari raya Idul Fitri, perjalanan dari alun-alun kota Tulungagung mungkin tidak sampai 45 menit. Lebih tepatnya Ranu Gumbolo adalah sisi lain dari kawasan wisata waduk Wonorejo yang sudah lebih dahulu kesohor di wilayah Tulungagung.



Ranu Gumbolo
Ranu Gumbolo menawarkan wisata alam yang lengkap. Perpaduan hutan pinus yang asri tentu dengan udara yang sejuk dan menenangkan. Juga beberapa fasilitas rekreasi keluarga seperti gazebo, dan jogging track yang cukup menantang. Anak-anak dan remaja dapat mencoba wahana flying fox dan sepeda air saat musim pasang. Sayang sekali saat saya berkunjung di bulan Oktober, air telaga sedang surut. Sebagian telaga justru menjelma menjadi ladang jagung! 


Terlihat kan ladang jagungnya?

Untuk penikmat fotografi, hunting foto di Ranu Gumbolo tentu cocok untuk menambah foto landscape yang memukau. Sedangkan bagi penghobi sosial media, ada menara pandang yang sangat sayang untuk dilewatkan untuk berfoto selfie


menara pandang
Jika lapar, tak perlu risau. Ada berbaris warung makan dengan harga yang sangat terjangkau untuk mengisi perut. Menu bakso, mie ayam, soto sayam dan berbagai makanan lain dapat ditemukan dengan mudah. Pun segelas minuman dingin ataupun hangat.

pohon pinus
Fasilitas lain yang juga penting di lokasi wisata adalah kamar mandi. Di Ranu Gumbolo, tersedia beberapa titik kamar mandi yang bersih dengan air langsung dari mata air yang dingin dan menyegarkan. Ada pula mushola dengan konsep setengah outdoor. Di musholla ini tersedia mukena dan sarung yang bersih dan wangi. Menjalankan sholat ditengah sejuk dan segarnya udara hutan pinus tentu bukan pengalaman yang bisa dirasakan tiap hari kan. Jadi tidak ada alasan untuk menunda ibadah saat berwisata ya.

gazebo untuk bersantai dengan keluarga

Kamar mandi dengan airnya yang sejuk

musholla yang bikin betah ngadem lama-lama
 
berselfie di menara pandang


Semua fasilitas wisata itu dapat kita nikmati dengan harga yang cukup murah. Hanya dengan membayar 5 ribu rupiah untuk setiap pengunjung. Sedangkan untuk parkir sepeda motor 2 ribu rupiah dan mobil 5 ribu rupiah.

Apabila kalian hendak berkunjung usahakan tidak membawa mobil berjenis city car dengan kaki-kaki yang rendah. Ada salah satu bagian dari jalan raya yang rusak lumayan parah. Tidak panjang, hanya sekitar 50 meter. Namun jelas cukup mengganggu. Semoga pihak Pemerintah Daerah Tulungagung segera memfasilitasi untuk perbaikan jalan yang rusak tersebut.

Apakah saya akan kembali? Tentu saja. Terutama saat air telaga tengah pasang. Saya penasaran ingin bermain sepeda air. Dan tentu saja, kembali untuk mencoba berselfie dari puncak menara pandang dengan latar air telaga yang penuh. Hehehe :)      

55 comments:

  1. Waaah racun banget nih :D... udah lama pengen ke Tulungagung tapi blm kesampaian. Semoga suatu saat bisa k sana :))

    ReplyDelete
  2. Bagus lho. Padahal aku kesana pas surut. Kalau pas pasang pasti lebih bagus lagi. Hehehe

    ReplyDelete
  3. Wah, aku punya saudara tinggal di Tulungangung, tapi nggak pernah cerita ttg Ranu Gumbolo. Th 2014 aku kekota ini, Flo. Oke deh next trip bakal mampir, insya Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boomingnya emang belum lama sih mbak Wati. Tapi udah lumayan komplit kok fasilitasnya.

      Delete
  4. Uahhh itu poto2na yahud abiss, jadi mau banget kalo diajak ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga mau bangeet mbak diajak ke sana lagi. Hehehe

      Delete
  5. Replies
    1. Cupcupcup.. Jangan mewek mama, nnti baby K ada saingan =D

      Delete
  6. Cakep pisan ini mah flo, aku jadi pengen kesini deh 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mbak Vit, ke sini aja mampir pas mudik Ponorogo. Lumayan deket kok..

      Delete
  7. Wah keren sekali. jadi pengen ke sana. langsung di agendakan ini, libur akhir tahun harus ngajak suami dan anak-anak ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siipp.. Tapi kalau musim liburan siap2 penuh ya mbak.. Hehe

      Delete
  8. oooh itu telaganya lagi surut ya kak
    kok malah justru bagus yaaa
    tapi aku juga pengen tahu sih keadaannya kalo telaganya lagi full
    kayaknya pemandangan biru-biru-ijo-ijo makin ciamik deh


    btw kak, fotonya keren buanget
    pake kamera apa kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagusan kalau penuh telaganya. Airnya biru kehijauan gitu.
      Pake nikon jadul kak.. 😁

      Delete
  9. Gila, bagus banget. Sekilas baca judul ini kupikir Kakak typo nulis kumbolo jadi gumbolo. Ternyata enggak wkwkw. Terus udah gitu cuma 45 menit dari tulung agung lagi ya. belum pernah ke sana juga sih, tapi setidaknya mengetahui akan ini aku jadi bisa nambahin satu destinasi wisata yang harus aku datangi di tulungagung! Terima kasih!

    ReplyDelete
  10. Tulungagung kalau dari Surabaya berapa jam perjalanan yaa?
    Aku ingat betul pernah punya teman kuliah yang tinggalnya di TA ini. Tapi gak pernah nanya, berapa lama perjalanan Surabaya-TA.

    Sepertinya ini worth it banget yaa...
    Marii kita rencanakan liburan lebaran besok wisata ke TA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dari Surabaya sekitar 4 jam mbak.. Tapi kayaknya kalau libur lebaran penuh banget deh. Pernah mau ke sana pas lebaran, macet banget. Balik kanan deh 😆

      Delete
  11. Belum pernah sih ngerasain bercakan Tulungagung. Mungkin bisa nih jadiin alasan untum berkunjung ke sana. Sepertinya menara pandangnya nyaman banget. Semoga dapat kuat menampung tubuh saya yang cukup obesitas ini. Anyway, toilet dan musholanya bikin betah sepertinya. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diet dulu dok, biar kuat menampung 😁✌️

      Delete
  12. saya menikmati keindahannya via blog ini
    entah kapan bisa ke sini
    meski tetap bisa bermimpi bisa menjelajahi semua tempat wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga segera bisa terwujud ya Uni 😊

      Delete
  13. Jernih banget, itu menara padangnya ngantri gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas aku ke sana sepi sih mas, ga usah antri. Mbaknya yang ada di foto itu aja betah banget ga turun2 😂

      Delete
  14. Tempatnya bagus banget buat dijadiin foto instagram *tetep. Bisa dijadikan wishlist tempat piknik nih

    ReplyDelete
  15. Masya Allah... view nya indah bangettt... itu pasti didukung kamera yang bagus juga ya, Mbak? duh.. bikin mupeng asli! Tulungagung sama Kediri deket kan, ya? Kediri rumah embah, dibisain lah ke sana. hahaha.. tapi kapannn??? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Deket mbak dari Kediri, sekitar satu jam aja.

      Delete
  16. Aku lihat adekku kemarin main ke sini. Bagus2 fotonya lho

    Aku suka

    Cuma blm pnya kesempatan ke sana, semoga segera dpt ksmptn, aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang bagus tempatnya.
      Aamiin, semoga kesempatan itu segera tiba

      Delete
  17. indah sekali mbak, seperti dimana gitu ya... ranu gumbolo. Indonesia ini memang indah banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Indonesia memang sangat indah 😊

      Delete
  18. Suka dg musola yg di alam dan terbuka gitu. Kalau pas ada angin jd adem, dan enak bgt buat ibadah. Aku blm pernah ke sana tp beberapa teman pernah cerita tentang tmpat ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nikmat sekali sholat dengan suasana sejuk dan adem. Yuk Jiah ke sini!

      Delete
  19. keren banget foto fotonyaaaa. bikin envy, sayangnya kecil mbaaaak. ngebayangin suasananya aja udah pasti seger banget. aku bakalan banyak banget foto foto ganteng disana. lingkungannya bener bener terjaga banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar kalau gede-gede abis jatah memoriku, hahaha 😁😁

      Delete
  20. Lah iyaa kupikir ini akan bahas ranu kumbolo tapi typo. Gak kalah keren ya, murah lagi. Tapi di ketinggian segitu sensasi dinginnya kuranf kerasa kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang yang dingin itu ketinggan berapa kang? maklum jarang naik gunung,

      Iyah sama, saya juga mikirnya ini bahas ranu kumbolo, ternyata tentang ranu gumbolo yah, beda lagi. Kalau lihat dari fotonya sih memang tampak indah

      Delete
    2. Kak Ucha: kalau buat orang Bandung mah udah biasa kali ya. Tapi kalau buat orang Surabaya ini sudah sejuuk.. Hohoho😆
      Mas Hilman: ini beneran bagus lho, bukan cuma di foto keliatan bagusnya 😁

      Delete
  21. Pengen ada yg ajakin kesitu deh, liat bekgron sambil bakar api ingin, memandangi kuasa Tuhan dan berdoa sama seseorang gituu I

    ReplyDelete
  22. Ranu Kumbolo mengingatkan saya pada film 5 cm. Pemandangan di sana, bagus banget ya...
    Eh, baru sadar, ternyata Ranu Gumbolo juga gak kalah indahnya.

    ReplyDelete
  23. Kirain tadi typo, ternyata beda. Hehe

    Asik juga ya tempatnya, pepohonan dipadu dengan danau. Kapan-kapan mampir ah kalau lewat. Huhu

    ReplyDelete
  24. Wah kliatannya tempatnya keren dan suasanya seger bgt, nambah daftar tujuan buat refreshing ni..🙌

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plis deh, ke sananya kan juga sama kamu mas 🙄

      Delete
  25. Ranu Gumbolo indah banget Mba, jd pengen liburan ke sana. Btw semoga pemerintah setempat segera memperbaiki jalan yg rusak ya, biar wisatawan lebih banyam berkunjung ke sana.

    Salam kenal Mba 🙂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, semoga. Lumayan mengganggu soalnya. Sayang euy.

      Salam kenal juga Mba 😊

      Delete
  26. Masuk wishlistku mba. Pengen ajak keluarga kecil kesini. Kok kayanya asri banget ya? 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, asri n sejuk tempatnya. Anak-anak pasti seneng lari-larian. Tapi tetap harus diawasi sih, ada bagian yang agak terjal, berbukit gitu.

      Delete
  27. Cara motretnya angglenya bagus banget mba. sungguh menarik neh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mas, masih belajar kok =)

      Delete