Wednesday, 17 September 2014

Escape to Situbondo: The Journey


Ngga ada ada angin ngga ada badai, di suatu subuh yang menggigit, tiba2 temen saya, Mega ngewasap,

"Ke Situbondo yuk!"

saya yang emang dasarnya labil dan gampang banget dipengaruhin untuk acara jalan2 gini sih, oke2 aja.

"Yuk!"

saya membalasnya singkat. kemudian saya narik selimut lagi *iya, Surabaya lagi dingin. jadi saya boboknya sambil pake bedcover. Tapi ya tetep dengan disentrong blower gedeee juga :D
sambil masih kriyep2 dan meluk guling dibawah angetnya selimut, saya ngewasap dia lagi.

"Kapan?"

dia bales,

"Skg"

saya masih setengah merem pas baca balesannya, jadi kebaca oleh saya jadi kayak "Sls". Saya cuma membatin, ini anak gimana sih, kalo weekdays ya kan saya kerja. kemudian saya baca lagi,

Astaghfirullah....!! SEKARANG???!!!!

Melompatlah saya dari selimut.GILA!!! jam berapa nih? jam 5 pagi. langsung saya nelpon si Mega untuk memastikan.
wasweswus.

oke. kami jadi berangkat ke terminal jam set6 pagi. hahah! koboy bener. dalam setengah jam, saya sudah harus packing baju, alat mandi, dll dan kamera dst. 
beres? lalu saya mandi bebek dalam 10 menit selesei *dear my future husband, gapapa yah calon istrimu ini agak ga suka mandi? hahah. yang penting kan wangi:D


Jam 5.45 kita udah dijalan mau ke terminal. Trus saya minta mampir atm, ngambil duit, sekalian yang ada indomart nya buat beli sarapan. kelar semua keperluan trus si Mega nanya,

"Kamu pernah kan ke Situbondo naik bis?"
"Nggak. Emang kamu ga pernah?"
"Nggak juga"


LHARRR!!!!
Jadi ini adalah perjalanan nekad 2 orang gadis setengah gila yang ga ngerti jalan, ga ngerti mau naik bis apa dan ga ngerti juga mau turun dimana. Duh Gustiii...
akhirnya kami nelpon Zain yang pernah intership lama di Situbondo. Lama deh ga diangkat2. Pasti masih molor! #suudzon

Sesampainya di terminal Bungurasih, kami langsung disambut calo2 bis. Agak serem sih, makanya pasang muka paling sangar biar ga dibuntutin n dicolek2 sama calo2 itu. Dari ruang tunggu terminal kami udah liat2 bis yang akan kami tumpangi. Bis patas jurusan Lumajang. Seperti wejangan dari Zain yang panjang lebar tadi. Begitu melihat plang jurusannya kami dengan pede melangkah menuju deretan bis yang menuju ke Lumajang yang parkir paling depan. Untuk mastiin aja saya tanya lagi sama kondektur yang didepan bis nya.

"Lumajang kan pak?"
"Iya, mau kemana mbak?"
"Situbondo"
"Oke, naik.."

Alhamdulillah. Lega.
Saya sama Mega segera naik ke bis yang masih lumayan kosong. Kami duduk di bangku no 2. Depan saya ada mas2 yang duduk sendirian. di samping sebelah kanan saya ada bapak2 yang duduk dengan seorang anak kecil. sepertinya sih itu kakek dan cucunya. saya senyum ke bocah lelaki kecil itu. di luar dugaan, dia malah sembunyi nyungsep ke pangkuan kakeknya. saya diem aja. Ga jadi ngelanjutin menggoda si bocah kecil. takut si bocah nangis. ntar saya disalahin lagi bikin nangis anak orang. hihihi:p

Perjalanan ini cukup menyenangkan. Saya excited karena ini adalah perjalanan pertama saya ke Situbondo naik bis. 
Situbondo sendiri adalah sebuah kabupaten yang letaknya di bagian utara sebelah timur pulau Jawa. Kalo kalian melihat peta Jawa Timur, Situbondo letaknya ada di bagian sudut kanan atas, pas dibawahnya pulau Madura. Kalo dari pandangan mata saya, pas di bagian sudut siku-siku nya Jawa Timur. hihihi:p
Situbondo punya kenangan tersendiri buat saya. Jaman saya kecil dulu saya sering banget ke Situbondo. Soalnya dulu ayah saya dinasnya di Situbondo. Dari ayah juga saya tahu kalo Situbondo itu berasal dari kata SITI dan BONDO. Artinya tanah dan ikat. Jadi tanah yang mengikat orang2 untuk selalu berkunjung kesana. 



Oiya, di Situbondo ada pelabuhan yang terkenal lho. Pelabuhan Panarukan? iya, panarukan yang itu. Inget apa hayo kalo saya nyebut Panarukan?
Yup, jalan Daendels dari Anyer-Panarukan yang panjangnya 10.000 km yang dibuat dari jaman kolonial Belanda yang banyak makan korban itu. dan jalan itu juga menjadi jalur utama transportasi Jawa-Bali. Wow!
Beruntung sekali saya ya berkesempatan untuk menginjakkan kaki di Panarukan. ah, saya makin berbunga2 :)

Saya awalnya mengira jalur transportasi Surabaya-Situbondo itu sama dengan Surabaya-Banyuwangi. Ternyata saya salah dong!
Seperti yang saya sebut diatas, kami naik bis ini dari Surabaya cuma sampe Lumajang. Karena bis yang saya naiki ini akan melanjutkan perjalanannya ke Jember. Kami harus oper bis di Lumajang. Bis yang akan membawa kami menuju Situbondo. 

Rute perjalanan pas berangkat luamayan lancar. Sampe terminal Lumajang sekitar jam 10an, atau sekitar 3 jam perjalanan. Kami oper bis satu2nya yang ada di terminal. Bisnya agak gimanaaa gitu. Saya mikirnya gapapa deh. Daripada nunggu bis yang laen malah ga jelas kan kapan nyampe Situbondonya. di bis ini sepanjang jalan banyak pemandangan indah yang ga saya lewatkan. Salah satunya pembangkit listrik di Paiton. Sayangnya saya lewat pas siang hari. Coba kalo lewat situ pas malem. Baguuuus banget. Ada lampu2 beraneka warna yang terang benderang. Kalo kita lihat dari atas, kayak teluk yang bermandikan cahaya lampu. Cantik deh!
PLTU Paiton. Kurang kece angle nya, motretnya dari atas bis sih :(

Oiya, sepanjang jalan raya yang saya lewati, jalannya alus dong. Lebar dan lurus. Pas saya ngomong ke Mega, dia jawab soalnya jalannya dibangun pake keringat dan darah. Inget kan di buku sejarah berapa ribu nyawa yang harus melayang karena kebijakan kerja paksa pembangunan jalan Daendels ini. Huumm... saya jadi merenung. Kalo seandainya dulu Daendels ga bikin jalan Anyer-Panarukan ini, pemerintah Indonesia bisa ga yah bikin jalan dengan kualitas yang sama dengan tanpa kerja paksa? Bukan apa2, soalnya sih, di Surabaya banyak banget jalan yang tiap tahun dibenerin. Tapi benerinnya cuma sekotak-sekotak which is justru malah bikin ga selesei2. Entahlah..

Sesampainya di kota Situbondo kami turun di pertigaan sebelum RSUD. Dari situ sedianya kita mau naik becak menuju tempat tinggal temen kami, Galih n Qomi, yang akan kami jadikan tempat numpang selama di Situbondo. Modal gratisan banget yak, hahahha:D
Agak susah juga yah cari becak siang2 begini. Arloji di pergelangan kiri saya menunjukkan waktu 12.30 pas Mega melambaikan tangan ke pak becak yang kebetulan lewat. Mereka bercakap-cakap dengan bahasa madura yang saya ga paham sama sekali. Mungkin negosiasi harga. Mega yang walopun orang jawa, jago juga dia berbahasa madura. Ga rugi dia tinggal di daerah Suramadu. Akulturasi yang sukses!

Pak Becak!

Penduduk di Situbondo memang mayoritas adalah suku Madura. Hampir sepanjang jalan kami mendengarkan orang bercakap-cakap dalam bahasa Madura. Kalaupun tidak, bahasa Indonesia nya pun kental dengan logat Madura. Saya kadang jadi geli sendiri, ini di Situbondo atau di Bangkalan sih? hehehe:D
Tapi uniknya, mereka bisa mengenali kami sebagai orang Jawa lho. Pas kami perjalanan di angkot keesokan harinya misalnya. Oiya angkot yang dimaksud jenis mobilnya L300, dan penduduk sekitar menyebutnya sebagai colt. Si kernet narik ongkos ke penumpang lain dengan bahasa Madura. Tapi begitu kepada kami, pake bahasa Indonesia dong. Meski dengan logat Madura yang sangat kental. Saya yang kebetulan posisinya paling dekat dengan pak kernet beberapa kali ha he ha he ngga mudeng dia ngomong apa. Tapi saya beneran penasaran, darimana mereka tahu kalo kami bukan penduduk situbondo dan bukan orang madura. Cara berpakaian kami yang ajaib kah? atau muka kami yang njawani banget? Begitulah..sampai sekarang masih jadi misteri. hehehe.

aksi ibu2 jualan makanan. Canggih!
Namun risiko diketahui sebagai bukan penduduk asli ada ga enaknya juga. Kayak kejadian becak itu contohnya. Jadi ceritanya setelah nego harga, disepakati kalo kami menuju Jl X no Y dengan harga 10K. Ditengah jalan, entah kenapa tiba2 pak becaknya ngomel2. Karena ga ngerti dia ngomong apa saya sih ya santei2 aja. Anggep aja si pak becak lagi bersenandung. Tapi Mega ngerti dong. Dia bete sekali. Ternyata eh ternyata, kata Mega, si bapak itu menganggap jarak kami kejauhan untuk ongkos 10K. Ini gimana ceritanya, ya kan tadi udah sepakat dengan ongkos segitu. Feeling mau dipalak ini sih. Dan beneran, ujung2nya, kami diturunin di tengah jalan aja dong!

Iki piye?!! Wah ga bener nih..
Si bapak ngasih opsi nambah ongkos jadi 15K. Sebenernya sih kalo dari awal minta segitu kita juga mau2 aja. Cuman yang bikin kita kesel, caranya itu lho, ga ngenakin banget. Sengak. Trus jadinya gimana? kita memutuskan untuk jalan kaki aja. walopun saya agak was-was sih. kalo masih jauh gimana? kan kita ga tau jalan. manalah ini mataharinya panas banget di atas kepala. Ya mau gimana lagi, udah terlanjur gondok sih. Jalan aja deh. 
Tapi ternyata, lucky us! Ga sampe jalan 10 langkah, alamat yang kita cari ketemu dong!
Trus lucunya lagi, pak becak itu ternyata ngikutin kita pelan2. Masih ngarep kita berubah pikiran. huahahahaha:D
Tapi yang menurut Mega paling bikin kesel adalah, jarak dari kita turun dari bis sampe ke alamat yang kita tuju itu deket. ga sampe 300m. Tau gitu kan dari awal kita jalan kaki aja. muahahahahahaha:D
Yah, namanya juga ga tau. Anggep aja tadi kita sedekah.

Perjalanan pergi nya kita yang penuh drama ini alhamdulillah ga kejadian lagi pas kita pulang. Cuman pas pulang kami sempet kepanasan di pinggir jalan nungguin bis yang ga dateng2. Tapi saya sih seneng2 aja, kan sekalian sambil motret. Kapan lagi panas2an di pinggir jalan sendirian di Situbondo kalo ga lagi nungguin bis kayak gini. ya kan? hihihi.

Diliatin orang lewat
 
panas yang sepi...

Sepanjang jalan menuju Surabaya pun kami bobok dengan nyenyaknya. Kecapekan soalnya habis jalan2 dari dini hari. Sampe Surabaya agak kesorean yang mana kami jadi kelabakan nyari masjid buat sholat dhuhur-ashar.

Ah, meski begitu saya ga kapok untuk tiba2 diculik model begini. Ada yang mau menculik saya lagi?
 

0 komentar:

Post a Comment