Saturday, 12 April 2014

Nyoblos-Nyontreng-Nyoblos lagi

Jadi ceritanya ini adalah kali ke-3 saya ikutan apa yang namanya pesta demokrasi aka pemilu *tutupmuka *ketauanudahtua:D

jaman tahun 2004, saya milih pertama kali. bingung. jumlah partainya 24. kertas suaranya luebaaarrr. sampe-sampe buat buka di bilik suara susah. udah gitu bantalan buat nyoblos keciiiill...jadi ngepas2in buat nyoblos susah. wkwkwkwk:D

saya nyoblos apa? rahasia dooong....! yang jelas sih walopun masi pemilih pemula, saya lumayan ngerti partai yg saya pilih. saya lumayan melek politik dibandingin temen2 seangkatan saya waktu itu *tersenyum jumawa:D



abis gitu di tahun 2009. Jaman ini adalah jaman2 kejayaan saya sebagai konstituen *apaan sih.. Maksudnya, jaman ini kan saya lg aktif2nya di bem universitas yang mana karena 2009 adalah tahun politik, maka tiap hari makanan kita adalah semua hal tentang pemilu. idealis yes! diskusi sm senior2 ICW, Transparency Intl, ato KPK gantian tiap minggu. gegara ini juga saya punya poto bareng ama mas Iko (Budiman Sudjatmiko) *bangga:p

pilihan partai saya? karena gw orangnya setia, jadi partai yang saya pilihpun masih sama kek pemilu 2004. hehehe.
bukan sih, cuman karena sejauh ini, partai yang saya pilih itu masih berjalan sesuai trek nya. pas tahun itu lo...
dan satu lagi, di tahun 2009 ini mekanisme pemilihan berganti dari mencoblos menjadi mencontreng, alias kertas suaranya di centang pake spidol, ga di coblos pake paku. secara pribadi saya lebih suka mencontreng daripada mencoblos. asa lebih manusiawi aja. lha coba deh bayangin, kalo misalkan poto caleg yang dipilih di coblos jidat ato idungnya. ngeri2 geli gitu ga sih? kasian kan...dah kayak di voodoo ajah. wkwkwkwk:D
*eh pas thn 2014 balik nyoblos lagi. bhaahahhahahak:D 

nah, di tahun 2014 ini, saya memasuki tahap dewasa dalam perpolitikan *ini saya ngomong apaan sih?:D

jadi kalo di tahun 2004 saya masi pemilih pemula yang walopun bukan buta politik, saya masih meraba2 tentang kiprah para caleg. di tahun 2009 saya sangat teramat idealis thd caleg/partai yg saya dukung. pokoknya saya sebeeeeelllll boanget kalo ada orang-orang yang menjelekkan partai yg saya dukung. nah, di tahun 2014 ini, saya udah bisa mulai menerima perbedaan. udah mulai bisa seimbang dalam mendukung dan tidak mendukung partai tsb. bisa lebih legowo kalo ada pihak2 yang mendiskreditkan partai yg saya suka. karena kondisi di lapangan emang kayak gtu. 

saya mulai bisa menerima kalau tidak ada yang sempurna di dunia ini. kalo dikritik ya didengerin, jadi bahan masukan dan perbaikan. sapa tau aja emg banyak benernya.

begitu pula sikap saya terhadap para pendukung golput ideologis. dulu saya esmosi banget kalo ada orang yang dengan bangga nya koar2 kalo dia golput. dan mengajak lebih banyak org lain bwt golput. sekarang masih sebel sih, lah...dia pikir apa selama ini dia ga tergantung dari pemerintah? kalo butuh ke LN masi ngurus paspor toh? anaknya lahir masi ngurus akta kelahiran toh?

cuma kalo sekarang lebih ke saya mengamati aja siapa2 orang2 yang golput ideologis macam gitu. trus kalo selama 5 thn ke depan dia ngomel2 aka protes2 soal kinerja pemerintah, tinggal sodorin rekamannya. elu ga nyoblos, dilarang protes! hehehe:D
nah, kesempatan bwt jadi warga negara yg baik msi ada lagi di bulan Juli, pilpres. kalo masi peduli ama Indonesia, masi mau tinggal dengan nyaman di Indonesia, mari, nyoblos!
negara ini salah urus bukan karena Indonesia kebanyakan orang-orang jahat. negara ini salah urus karena orang-orang baiknya semua diam. yuk ah, mari turut berperan memperbaiki Indonesia!
merdeka!!
*eh, apaan nih?! hehehe:D

0 komentar:

Post a Comment