Wednesday, 18 December 2013

Mau makan siang apa hari ini?

Pertanyaan diatas setiap hari saya denger. oke, let me remind siapa aja orang yang pernah ngomong gitu ke saya. pak mat, mas fajar, mas agung ptpn, mas rio, mas aji, mas agung pelindo, mas suhek, mas riki, mas rafi, pak arif, dsb dsb..pokoknya orang2 bagian umum atawa akuntansi yang bertugas menjamu kami.hehehe
dan jawaban dari pertanyaan itu selalu sama. terserah. whakakakka:D
tapi pas beneran dipilihin sesuai pilihan mereka, selalu adaaa aja kurangnya. gitu bilang terserah. kalo saya jadi mereka saya pasti udah ngejitak auditor2 yang bnyak maunya model begini. hahaha:D
pernah nih ya, suatu siang di hari jumat. di sebuah kantor auditee yang adalah grup bisnisnya bumn. mereka lagi ada renovasi bangunan di belakang which is banyak kuli bangunan yang kerja wara wiri disekitar situ juga.
pas itu kita lagi pengen makan chinese food gt, nasi goreng, mie, dst2.
karena yang ngurusin makan kita almost cowo2, makan kita dateng sebelum sholat jumat. dan karena kita masi asik ngulik wepe kita makan siangnya pas jam 12 teng.
pas dibongkar, ternyata eh ternyata ga ada sendoknya sodara2, pesenan mb tanti tamie juga ga dikasih mangkok..gmna makannya coba?
alhasil ngedumel lah kami bingung gimana nyari sendok dkk. secara pantry nya dikunci. jadi kita ber6 cuma saling liat2an aja kelaperan. hehehe
pas kejadian itu, tanpa sengaja si sendy nyeletuk,
"Itu pak tukang bangunan makannya pake nasi aja tuh?"

perhatian kita teralihkan. dari jendela ruangan yang gedenya bikin kita kayak di aquuarium,
nampaklah segerombolan bapak2 kuli bangunan makan dengan membagi nasi dari panci dan secobek gede sambel. nothing else.

deg!! speechless!!
astaghfirullah...
dengan makanan yang jauuuuuh lebih mewah, lebih enak dan lebih bersih, kita masiii aja ngedumel. masiii aja kurang syukur. coba kalo saya jadi mereka. pernah ngebayangin ga jadi mereka?
cuma gara2 ga ada sendok, ga ada mangkok, sudah bikin kita lupa boanyaaak banget orang yang tidak seberuntung kita.
bahwa banyak hal yang wajib disyukuri dari hidup yang dan nikmat yang Allah kasih.

beberapa diantara kita ada yang meneteskan airmata. dan diem2 makan dengan kebisuan sibuk dengan pikiran masing2. tapi kurang lebih saya tau apa yang ada di kepala org2 diruangan itu.

teguran Allah dekat sekali. sangat dekat. cuman soal kita bisa ngerasain ato nggak aja.
siang itu saya dapet pelajaran yang sangat berharga dari sekotak makan siang. pelajaran yang akan sangat saya inget seumur hidup. 


taken from here

0 komentar:

Post a Comment