Tuesday, 11 June 2013

Mengapa harus menanti

Mengapa harus menantimu
saat ribuan paku menancap kuat di hatiku
saat semua sakit hanya aku yang tahu
saat menantimu hanya menyisakan linangan airmata di pipiku

Mengapa harus menantimu
saat malam hanya menyisakan pekat
tanpa wajah rembulan yang membuatku sanggup menatap bola matamu


Mengapa harus menantimu
dalam kesepian dan kesendirian
dalam diamnya detik-detik yang panjang
dalam hampa dan kosong tanpa tepian

Mengapa harus menantimu
jika yang kurasakan hanya luka
jika yang tersisa hanya asa siasia
jika tak tahu apa yang ku damba masih ada

Tapi, ternyata aku masih menantimu.


0 komentar:

Post a Comment