Wednesday, 10 April 2013

Nulis

Buat saya, nulis itu bukan sekedar menggabungkan huruf-huruf supaya bisa dibaca dan org jadi ngerti apa maksudnya. buat saya, nulis adalah semacam cara saya mengatakan bahkan pada diri saya sendiri bahwa saya menginginkan sesuatu. ato jg sebuah jalan supaya saya bisa mengeluarkan racun yang ada di pikiran saya, jadi pas malem bisa tidur dengan nyenyak.


Misalnya pas saya lagi benci2nya sama rokok. soalnya pas siang ada bapak2 ngerokok di angkot dengan asoy nya padahal di angkot tsb ada ibu hamil dan anak2 yang masih balita. Saat itu dalam pikiran mulia kotor saya, si bapak udah saya tendang sampe jatoh dr angkot. ato saya cabut rokoknya trus saya sundut tangannya. keseeeeeellllll boangeeet!

Okelah kalo ada yang bilang ngerokok itu bagian dari hak asasi.tapi bukan dengan mengorbankan hak org lain yang pengen napas dengan baik bebas nikotin donk yaa..plis!
walopun keliatan sangar dan berapi2, pada akhirnya saya cuman bilang,
"Pak, rokoknya bisa dimatiin dulu?saya ga tahan ama rokok.."

dan si bapak dengan suksesnya melengos. walopun rokoknya dimatiin juga sih..tapi dengan mulut manyuuuun...

saya ga bisa tidur donk malemnya. dongkol yang mengendap di dada tak bisa hilang begitu sajah.dan..akhirnya saya nulis. lega. puasss saya memaki2 bapak2 tsb. hahahha:D
 

daan..setelah adanya socmed twitter, saya makin dimanjakan. rasanya ada mini blog yang bisa saya akses dimanapun *sungkem ama yg bikin twitter:D

kalo pake blog kan suka rem to the fong yak kalo mau buka2 gt pas dijalan ato di mobil. kalo harus ngeluarin tab ato laptop buat buka blog. namun, kalo pake henpon so imyuuut ga puas buka blognya.

naah...dg twitter saya bisa serasa punya blog super imut. namapun super imut yaah..jd amat terbatas 140 karakter doang sih..huhuhu:( 

tapi paling enggak uda bisa jadi cara lain untuk nulis.
hopefully, bakalan ttp konsisten untuk nulis. apapun.kapanpun.dimanapun. aamiin:)

0 komentar:

Post a Comment