Wednesday, 6 October 2010

J’etaime

Pertama kali saya denger istilah ini pas masih TK klo gak salah. Saya gak seberapa mengerti apa maksudnya. Dari sebuah film barat. Di beberapa buku-buku yang saya baca juga ada kalimat-kalimat yang serupa itu.
*Whatz? Masih TK uda baca-baca buku dewasa?Hehe, nilep punya om*
Begitulah, gara-gara terlalu suka membaca, saya sampe baca buku yang seharusnya blom boleh dibaca. Bahkan, pas masih TK ini, aku sudah hobi baca koran. Tiap pagi rebutan sama Ayah. Mau tau apa kolom favoritku? Berita Duka alias berita kematian!

Beranjak SD
pengetahuan tentang ‘cinta’ bertambah lumayan drastis. Sejak kelas 1 SD saya sudah merasakan gimana rasanya dijodoh-jodohin sama temen sekelas. Namanya Ivan*nama samaran. Nggak, aku nggak bakal bilang klo akhirnya saya mengeluarkan kata-kata j-e-t-a-i-m-e ke dia. *Masih SD geto..*
Tapi ada lho seorang temen yang pacaran dari kelas 3 SD! Model pacarannya lucu banget. Surat-suratan, nitip-nitip salam. Tapi yang paling lucu adalah, karena saking senengnya dapet surat cinta, si Nana mamerin buat dibaca in ke temen2 sekelas. Kita sih sebagai teman yang baik Cuma bisa ngasih support sesuai dengan tingkat kedewasaan. Yaitu mengolok-oloknya sampe semua guru di SD tau.*keknya sih sampe ortu si Nana di panggil ke sekolah, hehe*

Cinta memang bisa jadi pisau bermata dua. Klo diasah dengan baik dan sehat, bisa banget jadi semangat buat melakukan hal-hal yang positif. Jadi motivator untuk bisa lebih baik dan menjadi manusia pembelajar sejati. Tapi, seringnya kejadian yang nggak enak ya cinta salah jalan. Bawaannya pengen yayang2an sama si doi terus. Ngintil gandengan berdua kemana-mana kek penganten baru
bikin sirik *jeritan hati jomblo sejati, xixi*
Namanya juga cinta. Dunia seakan milik berdua. Yang lain..? Ngekos..!! *emang...:(*

”Klo cinta sudah melekat, tahi kucing rasa coklat, Mas!” teriak Bowo adek kosku.
”Enak aja..!! Pelecehan terhadap coklat..!! Apalagi coklat buatanku,,,,,kan yummy gitu..” Flo si pengusaha coklat nggak rela. *apa hubungannya coba..?*

Sayangnya, kebablasannya si cinta membutakan mata sang manusia. Jadi seolah-olah membenarkan jalan apapun asal bisa terus memupuk cinta dengan si gadis yang jelita. Sampai rela mbolos kuliah demi menemani si cantik nonton. Mentraktir makan di kafe hip macam Wapo, *bukan Wapro* atau Warung Steak. Padahal nunggak 3 bulan blom bayar kosan. *sampe numpang tidur dikosan teman, takut ketemu ibu kos. Hihihi*
Belum tentu juga si cewek manis yang disamping kita bakalan setia mau mendampingi sampe janur kuning melengkung, sampe mau diajak ijab qabul. Klo Cuma semacam gadis kalkulator dan cewek komersil piye..?? Kan nggak mungkin bunga, baju, boneka, hape, mobil, rumah...*lah,,nggak segitunya kalee...* yang udah dikasih mau diminta balik. Ya kan..?!! Rugi bandaaaarrrr.....!!

Saya sih lebih sepakat jalan yang ditempuh anak-anak Rohis. Cinta paling asyik ya setelah menikah. Bebas mau mengungkapkan dengan ekspresi apapun. Nginep nggak perlu lapor Pak RT, dan nggak bakalan kena razia klo sampe ada FPI ato Satpol PP lagi ada event penggrebekan.
Cuma, harus tetep ditopang dengan kesiapan yang matang dan pemikiran ala makhluk dewasa. Terutama dari sisi ekonomi. Kebanyakan sih, semangat nikahnya aja. Tapi blom pada kerja *boro-boro kerja, kuliah aja ngulang terus..xixixi*.
Jadinya pusing deh,, mikir duit. Apalagi kan kebutuhan hidup terus berputar. Klo sudah punya anak malah. Butuh baju, susu, mainan, de el el.
So, dalam setiap keputusan dalam hidup ini memang selalu ada risiko yang mesti mengiringi. Memutuskan untuk mencintai seseorang dengan sepenuh hati, menuliskannya terlalu dalam di hati. Sampai-sampai pas si cantik idaman hati nikahnya sama orang lain jadi patah hati hancur sekali. Atau memilih menutup hati menanti bidadari yang menghampiri.

Karena hidup kita memang hanya sekali. Sebaiknya pilihan itu adalah pilihan yang terbaik. Terbaik bagi hati nurani, terbaik bagi orang-orang di sekitar kita, dan yang paling penting terbaik menurut Yang Maha Terbaik.

J’etaime, Aishiteru, ato bahasa Indonesianya aku mencintaimu. Jangan hanya di sampaikan untuk pujaan hati. Sampaikan juga untuk orang tua, sahabat, teman, saudara, keluarga, atau guru. Semua. Semua orang yang berjasa dan selalu ada untuk kita sekarang.
Dan, sampaikan cinta untuk semua makhlukNya di muka bumi. Menjadilah bukti atas kebesaran-Nya, karena bukankah hanya Dialah Yang Maha Cinta..??

0 komentar:

Post a Comment